Sabtu, 25 Oktober 2008

Sindrom SBT DPH (Susah Bangun Tidur di Pagi Hari)

Ini adalah salah satu sindrom yang biasanya dialami sama orang yang udah tau besok mesti bangun pagi karena kerja, tapi masih aja nekat tidur larut malam dan sok jago begadang. Walhasil sindrom SBT DPH dengan sukses diidap.

Sindrom ini terjadi dengan abang saya. Demi nama baik dan keselamatannya, kita samarkan namanya dengan sebutan Abun alias Abang Buncit karena perutnya yang buncit kayak ibu-ibu hamil 9 bulan yang tinggal nunggu detik2 untuk melahirkan. Kalo benar2 melahirkan, saya yakin banget yang keluar dari perutnya itu adalah bayi kuda nil prematur…

Si Abun mengidap penyakit ini udah lama banget, kira-kira sejak dia SMA dan sampai dia udah kerja pun, tuh sindrom gak ilang-ilang. Gara2 penyakit si Abun ini, satu rumah dibuat jadi heboh pagi2 hanya untuk buat mata dia bisa melek dari tidur. Tiap hari emak n bapak saya gotong royong utk bangunin si Abun yang tidur gak sadar2 kayak orang digigit lalat tse-tse. Bahkan pernah saya dengan emak adu mulut pagi2 gara2 dia.

Emak: “Eh, ki bangunin si Abun tuh, bilang udah setengah 8. Kan dia kerja jam8.”
Saya: “alah biarkan Ma, udah besar masih dibangunkan. Biar dia sadar sendiri.”
Emak: “Anak ini gak bisa bangun sendiri, dia tidur tu kayak orang pingsan. Bom atom jatuh di sebelah dia pun gak bakalan dia sadar.”
Saya: “mungkin bom atom jatuh dengan pesawat nya sekalian Ma baru dia sadar….

Yak.. kepercayaan emak saya akan kemampuan si Abun untuk bangun pagi pun telah hilang.
Saking parahnya sindrom SBT DPH yang diderita si Abun, dia sampai-sampai pernah bolos kerja..sebuah penyebab yang gak professional. Kalo aja ada 10 orang menderita sindrom yang sama dengan si Abun di suatu perusahaan, di jamin perusahaan bakal pailit perlahan tapi pasti.
Emang benar kata pepatah, Ayam yang bangun lebih awal akan mendapatkan banyak cacing. Siapa yang bangunnya awal dapat rezeki lebih banyak ketimbang yang bangunnya siang. Sayangnya si Abun gak ngikutin filosofi ayam. Dia kayaknya lebih suka sama filosofi badak mungkin. Gak perlu bangun pagi untuk dapat makan dan badan tetap gede, makmur, sejahtera dan yang pasti masih bisa hidup.

Oh iya perlu diperhatikan bahwa ada beberapa gejala sindrom SBT DPH yang dapat dideteksi sejak dini,
1. Sindrom ini ditandai dengan suka begadang sampai malam. Biasanya yang mereka lakukan adalah nonton TV, main PS, ngulik2 komputer dan biasanya berakhir dengan tertidur di ruang tv atau ruang keluarga dengan kondisi TV masih menyala, tapi program tv yang masih ada tinggal siaran semut

2. Biasanya orang yang terkena sindrom ini akan secara ajaib pindah ke kamarnya sendiri. Contoh saat saya bagun tidur di suatu malam buat pipis dan hendak melewati ruang tengah:

Saya: (sambil ngucek-ngucek mata, memastikan benda besar apa yang menghalangi jalan saya ke WC) oh… si Abun ternyata…(pergi ke WC setelah memastikan bahwa itu Abun bukan gajah guling atau panda yang lagi obesitas)

Abun: kroooook….kreeeeek…...kroooook…..kreeeeek (suara Abun ngorok)

Setelah keluar dari WC dengan niat hendak kembali ke kamar, saya menemukan Abun telah menghilang secara misterius

Saya: “Abun kemana ya?” kok gak ada”

Abun: (lenyap dan suasana hening)

3. Gejala yang ketiga adalah, orang yang terkena sindrom ini biasanya mencari kambing hitam untuk bisa disalahkan atas ketidakmampuannya untuk bangun pagi. Kalo kasus si Abun, dia suka pesen sama emak saya untuk dibangunin pagi-pagi. Giliran udah dibangunin, si Abun malah makin nyenyak tidur. Pas udah berhasil dibangunin, dia langsung nyalahin emak saya yang gak berhasil bangunin dia pagi-pagi..Nah dari kondisi ini bisa terlihat jelas kan kalo orang yang menderita sindrom SBT DPH itu ternyata gak pernah dewasa..mereka gak bisa bertanggung jawab atas diri mereka sendiri.

4. Kalo gejala yang terakhir biasanya mereka yang terkena sindrom SBT DPH suka bohong sama orang yang nelpon mereka pagi-pagi. Contoh konkrit adalah si Abun yang dapat telepon pagi2 saat dia masih khusyuk tidur. Saya mencurigai orang yang nelpon dia pagi2 adalah teman satu kantornya
Handphone nya bunyi…
-beep- -beep- -beep-
Abun: (dengan mata masih terpejam) halo…….
Orang di seberang: Bun…Bla…..bla…bla…bla…….(gak begitu jelas terdengar)
Abun: (mata nya langsung melek) “o iya..iya…bentar lagi saya kesana. Ini udah mo mandi.”

Hah? Udah mo mandi?Mandi dari HONGKONG! Bohong!!! Jelas-jelas masih ngulet di tempat tidur!
Makin parah sindrom ini maka makin banyak pula kebohongan-kebohongan yang akan diperbuat. Bisa aja kan orang yang terkena sindrom SBT DPH bohong kalo dia lagi dalam perjalanan menuju ke kantor padahal kenyataanya masih guling-gulingan di tempat tidur.

Buat yang ngebaca tulisan ini dan tau kira-kira obat apa yang bisa nyembuhin sindrom ini, please tell to me. Sapa tau si Abun bisa sembuh suatu hari nanti, Amin.

1 komentar:

thekupu mengatakan...

aku berpengelaman gak ka bangunkan orang dengan sindrom SBT DPH. Seorang manusie bernama rivall rinaldi *kenal kan kauw die sape?* mengidap sindrom serupa

ada beberapa cara yang bisa ditempuh utk bangonkan orang2 cam gini:

1. Gelitik badannye
2. Siram pake aer panas seember, ato yg angat2 kuku juga ndapape
3. Gelitik telingenye, bisik2kan kate2 mesra *ini kalo ko tak jijay la ngelakukannye ke si abun haha*
4. ndak mempan gak, bacekan yasin hahaha

smoga berhasil

zwani.com myspace graphic comments This blog is owned byKupunya blog....about complicated posting and writing of something...